Sabtu, 26 November 2011

][ CO CWIETZZ ][

Di sebuah ruangan yang serba berwarna putih. Terdapat dua insan yang sedang menikmati keheningannya. Sang lelaki nampak terbaring lemah di ranjangnya, ditemani seorang wanita yang sangat setia berada di sisinya. Sesering kali suara parau mereka mulai terdengar bersahutan. Mengalun syahdu, menyanyikan lagu-lagu kerinduan. Terkadang pula percakapan ringan yang terbalut pengharapan. Selalu bergema di hari-hari mereka kala itu. Sang lelaki bertanya ;

“ sebelum aku benar-benar pergi meninggalkanmu…, adakah beberapa bait kata-katamu yang akan kau utarakan disini ?...”

“ sebelum aku benar-benar pergi meninggalkanmu…, bersama malaikat itu, menuju tempat peristirahatanku…”

Lalu sang wanita menjawab dengan senyum yang dikuatkan ;

“ tolong jangan katakan itu sayang…, sungguh diriku tak mau mendengarnya lagi…, percayalah… kau akan sembuh, kau akan sembuh sayangku…”

“ dan sepertinya tak ada bait kata-kata terakhir yang pantas aku utarakan sekarang…, karena aku tau…,bahwa dirimu akan sembuh…”

Sang lelaki berkata kembali, mencoba menyadarkan sang wanita :

“ lihatlah aku sayangku…, lihatlah !!…, aku tak mungkin sembuh dan sepertinya ini adalah percakapan terakhir kita…”

“ karena aku tak cukup kuat untuk menahan jutaan rasa sakit ini…, rasa sakit yang terasa amat sangat ku rasakan…, mulai dari otakku sampai ke sum-sum tulangku…”

Lalu jemari sang wanita mulai merangkak menuju tangan sang lelaki. Berusaha meraih ketenangan sang lelaki, dan berkata ;

“ sayangku ternyata kau mulai lupa yah ?..., bukankah semua ucapanmu tadi pernah kau ucapkan kepadaku 2 tahun yang lalu ?...”

“ bahkan sebelum kau mampu mengatakan itu…, keadaanmu lebih parah dari sekarang…, walau hanya untuk mengenaliku saja…, waktu itu kau tak mampu…”

“ namun sekarang lihatlah dirimu…, telah mampu mengenaliku…, mampu bercakap-cakap denganku…, bahkan setiap malam…, sering kali kita habiskan dengan membahas puisi-puisimu terdahulu…”

Sang lelaki memotong ucapan sang wanita ;

“ apakah benar yang kau ucapkan itu ?...”

Kemudian sang wanita mengganguk, lalu tersenyum sembari mengeluarkan suara merdunya ;

“ benar sayangku…, yang aku ucapkan itu benar adanya…, dan sekarang kau berjanji kepadaku yah !..., jangan kau tanyakan lagi kepadaku…, apa kata-kata terakhirku untukmu…”

“ karena aku masih belum siap hidup tanpamu…, aku belum siap menjalani hidup hanya dengan mengenangmu saja…”

“ dan sepertinya hari mulai larut sayangku…, lebih baik kau istirahat dulu !..., semoga esok pagi keadaanmu dapat lebih baik lagi dari sekarang…”

Lalu seusai mendengarnya sang lelaki berkata ;

“ terima kasih sayangku…, atas semua kebaikan dan ketulusanmu kepadaku…, entah bagaimana nanti aku akan mampu membalas semuanya…”

“ oh…Tuhan terima kasih atas anugerah yang terindah ini…, semoga suatu hari nanti, setelah aku sembuh…, aku dapat melakukan apa yang telah dirinya lakukan untuk aku…”

Dengan tatapannya yang berkaca-kaca, sang wanita membalas ;

“ tak usah kau berterima kasih seperti itu sayangku…, itu semua sudah merupakan kewajibanku…, dan aku pun ikhlas melakukannya untukmu…”

“ dan menurutku kelak kau akan mampu berbuat seperti itu…, dan menurutku kau bisa melebihiku…, bahkan mampu melebihi dari perbuatanku sekarang kepadamu…”

Kemudian dengan penuh keharuan, Sang lelaki akhirnya mampu menyalakan kembali pelita yang mulai redup di hatinya. Berusaha mengobarkannya untuk seseorang yang selalu setia di sisinya. Lalu seiring malam yang semakin larut, serta udara dingin yang mulai merambat naik. Merasuki tubuh yang menyelinap dari balik selimut. Kedua insan ini membenamkan percakapannya.
Pukul 04:35 WIB, saat langit hitam kelam tersamarkan oleh suara adzan shubuh. Yang menyadarkan sang lelaki dari biusan sang lelap. Untuk segera bergegas mencukupkan buah tidurnya. Dalam pandangan yang masih sangat terbatas, Sang lelaki mendapati sang wanitanya masih menikmati istirahatnya dengan begitu nikmatnya. Seakan-akan seperti menikmati hidangan yang sangat lezat, tersaji pada meja perjamuan yang sangat panjang. Yang di sekelilinginya dipenuhi beraneka ragam macam makanan. Nampak sesering kali terdengar suara mengecap dari mulut sang wanita. Dan itu yang membuat sang lelaki tersenyum, dan berkata dalam hati ;

“ oh…Tuhan betapa mempesonanya ia…, bahkan saat bertingkah konyol dikala tidur pun…, ia masih nampak begitu mempesona…”

“ sepertinya dengan memandanginya saja…, aku tak perlu repot-repot bersusah payah untuk keluar dari kamarku…, mencari pemandangan terindah di luar sana…”

“ bahkan keindahan pelangi seusai hujan…, sinar mentari yang dipeluk oleh senja…, serta gugusan bintang-bintang yang tumbuh subur disekeliling purnama atau sabit pun…”

“ tak mampu menandingi keindahan pesona wajahnya…, dan dirinya nampak begitu sangat sempurna di mataku…”

Sembari berkata di dalam hati, mata sang lelaki tiada hentinya memandangi setiap inchi lekuk keindahan wajah dari sang wanita. Seakan-akan ia baru saja bertemu dengan wanita tersebut, dan langsung jatuh hati kepadanya.

Sang lelaki kembali berkata di dalam hati ;

“ oh…Tuhanku…, jagalah ia beserta cintanya kepadaku,…jadikanlah cintanya selayak matahari…, yang selalu setia kepada semesta…”

“ jadikanlah cintanya selayak pasir di pantai…, yang tak pernah habis walau dihanyutkan oleh ombak kecil dan besar sekalipun…”

“ jadikanlah cintanya selayak oksigen…, yang tak pernah habis walau manusia, hewan dan tumbuhan berebut menghirupnya di malam hari…”

“ oh…Tuhanku…, perkenanlah permintaanku…”

Seusai memuji sang wanita di dalam hati. Sang lelaki lalu mempersiapkan diri, bersiap menerbangkan hati menuju diri-Nya. Dan segera melaksanakan rutinitas kerohaniannya. Dengan sangat khusyuk, mulutnya nampak berkomat kamit. Berusaha melakukan kesempurnaan didalam melafadzkan ayat - ayat-Nya. Nampak pula, hati yang bersusah payah menggantikan peran anggota tubuh yang lain.

Kemudian tanpa memakan waktu lama, Sang lelaki kini berada di pusara klimaks ibadahnya. Untuk kali ini mata sang lelaki terpejam. Lalu ia pun berdoa di dalam hatinya ;

“ oh…Tuhanku…, aku menghadap lagi dan berharap lagi…, jika Kau ijinkan…, aku ingin mengulanginya semua permintaanku tadi…”

“ oh…Tuhanku…, jagalah ia beserta cintanya kepadaku,…jadikanlah cintanya selayak matahari…, yang selalu setia kepada semesta…”

“ jadikanlah cintanya selayak pasir di pantai…, yang tak pernah habis walau dihanyutkan oleh ombak kecil dan besar sekalipun…”

“ jadikanlah cintanya selayak oksigen…, yang tak pernah habis walau manusia, hewan dan tumbuhan berebut menghirupnya di malam hari…”

“ oh…Tuhanku…, perkenanlah permintaanku…”

“ amin yaa robbalallamin …”

Begitulah yang dilakukan oleh sang lelaki di hari-hari berikutnyaKembali berdoa untuknya, tiada henti memuji pesonanya, dan menyalakan kembali pelita hati yang pernah redup dan kesemuanya itu dilakukannya. Hanya untuk sang wanita pemberian Tuhan, yang selalu setia berada di sisinya.

Sekian

avatar..::PENTING dan WAJIB DIBACA::..
Catatan tentang ][ CO CWIETZZ ][ ini di tiktik oleh pada hari Sabtu, 26 November 2011. Tenkz atas kunjungannya kawan DuTie dan jangan lupa buat mampir lagi ya?!? He..86x.
JIKA KALIAN INGIN _COPAS_ BOLEH-BOLEH AJA. ASAL JANGAN LUPA SERTAKAN LINK NYA. TENKZ UNTUK PENGERTIANNYA.

0 Caz Ciz Cuz:

Poskan Komentar

❢WARNING❢ FOR KAWAN ☆DUNIA ♥ T-WEKZ LIB'Z☆

Ber Caz Ciz Cuz lah dengan penuh KESOPANAN

Jangan ada kata PENGHINAAN, PELECEHAN dan SPAMMER

You FOLLOW, I FOLLBACK dan NO LINK AKTIF

Untuk EMO, kawan DuTie tinggal ketik sbb ::     ▸Bingunk     ▸He..86x     ▸Cinta     ▸Hu um     ▸Huhh     ▸Ide     ▸Keren     ▸Malu     ▸Marah     ▸Nangis     ▸Emmm     ▸Yeek     ▸Sedih     ▸Ouw     ▸Whaha

Ω TERIMAKASIH,, ATAS KUNJUNGANNYA KAWAN DUTIE Ω

..::5HARE TO::..

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More
Pie 86 peE -{_Gallery ♥VPie◥♀◤MahaDhifa♥_}-